Tips Merawat Anak Tanpa Bantuan Asisten Rumah Tangga (Pengasuh)


Keberadaan pembantu atau asisten rumah tangga memang sangat memudahkan, ART sangat berjasa untuk kemudahan mengurus rumah dan anak. Tapi jika Anda tidak menggunakan jasa ART, Anda tetap bisa memberikan pengasuhan optimal kepada anak. Ajaklah pasangan untuk ikut aktif dalam pengasuhan anak, saling membagi tugas dan saling bahu-membahu dalam pengasuhan si kecil.

Anda harus bisa memahami kemampuan diri sendiri, jangan memaksakan diri melakukan sesuatu di luar batas kemampuan karena dapat memicu rasa stres dan frustasi. Misalnya saat Anda tidak sempat memasak makan malam untuk pasangan (disebabkan kesibukan merawat si Kecil atau si Kecil sakit) maka jangan menyalahkan diri sendiri. Saat anak sedang sakit sehingga tidak sempat memasak untuk makan malam, maka cukup jelaskan kepada pasangan tentang kondisi yang terjadi, tentunya pasangan akan mengerti dan bahkan bersimpati kepada Anda. Pasangan tentu menganggap anak lebih penting dibandingkan sekedar menu makan malam, yang penting komunikasi terjalin dengan baik antara Anda dan pasangan.

Anak-Anak
Anak-Anak. Photo credit: istockphoto.com|LSOphoto

Ajari Anak untuk Mandiri. Saat anak sudah mampu memahami ucapan Anda dengan baik, maka sudah saatnya untuk mengenalkan anak pada sifat kemandirian. Beberapa hal yang bisa diajarkan seperti makan sendiri, menggunakan pakaian, mandi sendiri dll.

Jika anak sudah bisa mandiri, maka sangat membantu untuk meringankan beban pekerjaan rumah tangga sehari-hari. Hanya saja jangan terlalu memaksa si Kecil harus bisa ini dan itu, dalam mengajarkan kemandirian pada anak harus pelan-pelan dan tidak boleh terburu-buru. Selain itu minta bantuan anak yang lebih besar, misalnya meminta si Kakak untuk mengambilkan popok adiknya, dll. Ajarkan dan semangati si Kakak untuk ikut serta menjaga dan merawat adiknya.

Anda harus pintar-pintar menenangkan diri. Terkadang dalam mengasuh dan mendidik anak timbul rasa lelah dan stres. Untuk mengatasi stres maka perlu menenangkan diri sejenak, carilah cara untuk membuat diri menjadi lebih tenang dan rileks.

Misalnya Anda sangat menyukai es krim, maka stok es krim di kulkas. Saat timbul perasaan penat dan stres maka segera konsumsi es krim sehingga dapat memperbaiki suasana hati. Sebagian orang merasa es krim dapat secara ajaib mendinginkan jiwa yang sedang panas atau pikiran sedang penat. Pokoknya carilah cara-cara yang dapat meredakan perasaan stres dan penat.

Saat anak rewel sehingga membuat Anda emosi, maka hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menenangkan diri, ini lebih baik daripada marah-marah. Tidak mengapa sesekali membiarkan anak menangis, kalau suasana sudah 'adem' barulah mulai berinteraksi dengan si kecil. Terkadang si Kecil menangis karena sedang ingin mengekspresikan perasaannya, jadi tidak perlu memaksa si Kecil berhenti menangis.

Jika Anda stres karena rumah berantakan oleh anak, diberesin tapi 15 kemudian berantakan lagi. Apalagi jika Anda memiliki 3 anak (atau lebih) yang masih kecil sehingga wajar rumah bakal berantakan. Anda tidak perlu capek-capek selalu membereskan karena bakal diberantakin lagi oleh mereka, yang perlu Anda lakukan adalah memutar otak untuk meminimalkan masalah, misalnya dengan membuat kamar atau tempat khusus untuk main anak, lalu buat aturan kalau mau main di area tersebut, cara ini efektif agar mainan tidak berantakan di mana-mana. Jika anak mau tidur, batasi hanya boleh bawa satu mainan.

Selain itu Anda juga perlu mengajari anak caranya membereskan mainan. Jika rumah tidak cukup besar untuk dibuatkan ruangan khusus bermain anak, jangan khawatir, Anda tetap bisa menggunakan sudut tertentu di rumah sebagai tempat bermain anak, bilang ke anak kalau mau main di titik itu saja.

Jangan terlalu keras terhadap diri sendiri. Anda tentu ingin semuanya serba terorganisir dengan baik, dan segala tugas di rumah bisa diselesaikan dengan tepat waktu. Hanya saja Anda sedang berhadapan dengan anak-anak yang mood-nya gampang sekali berubah, akibatnya kemungkinan ada tugas-tugas yang tidak bisa diselesaikan karena anak-anak sedang ngambek atau anak seharian cuma ingin peluk-pelukan dengan Anda, kalau kondisinya begini mau bagaimana lagi, sehingga harus ada sebagian tugas yang tidak prioritas untuk dikorbankan.

Anda jangan memaksakan diri dengan tugas-tugas yang terlalu ketat atau terlalu banyak. Pekerjaan rumah bisa kapan saja dilakukan, tapi quality time bersama anak tetap yang utama.

Lakukan food preparation, ini bisa dilakukan setiap 3 hari sekali (misalnya). Dengan melakukan ini, Anda jadi tidak butuh waktu lama untuk memasak, sehingga menghemat waktu dan mengurangi kerepotan. Misalnya yang bisa Anda lakukan, mempersiapkan beberapa masakan yang bisa dimasak sebelumnya (pre-cook). Pre-cook yaitu memasak sebagian atau seluruhnya sebelum pemasakan terakhir atau pemanasan ulang.

Lalu Anda bisa membersihkan dan memotong-motong sayur, membumbui daging, ikan, ayam dll. Semuanya masukkan ke kotak atau zipper plastic bag terpisah per menu, lalu simpan di kulkas. Anda juga bisa menyiapkan beberapa menu sekaligus untuk persiapan 2-3 hari ke depan, misalnya membuat ayam goreng bumbu kuning, rendang dll. Dengan cara ini, Anda akan lebih hemat waktu dan punya kesempatan untuk bersantai-santai dan menemani anak-anak bermain dan ikut tidur ketika mereka istirahat.

Selain itu terkadang dalam kondisi tertentu, Anda benar-benar tidak ada waktu untuk memasak, maka manfaatkan teknologi untuk memesan makanan secara online, ini sangat membantu.

Buat komitmen dan berbagi tugas bersama pasangan. Misalnya istri mengolah makanan dan memasak, mencuci perabotan dan peralatan makan yang kotor. Adapun suami mengerjakan segala urusan laundry, memilah baju kotor, mencuci dan menjemurnya. Usahakan Anda dan pasangan bisa berbagi tugas sehingga sangat membantu meringankan beban rumah tangga. Juga motivasi anak untuk mau membereskan mainan setiap selesai bermain, selain itu amankan rumah dan atur posisi barang-barang, jauhkan jangkauan anak dari barang-barang yang mudah pecah atau membahayakan.

Jaga kesehatan dan rutin berolahraga. Untuk bisa mengerjakan pekerjaan rumah dan mengurus anak membutuhkan stamina atau tubuh yang fit. Sehingga usahakan untuk berolahraga (sekalipun hanya 10 menit per hari) agar tubuh tetap fit, serta bermanfaat untuk kesehatan fisik dan kesehatan mental. 
Tidak perlu menjaga rumah tetap rapi setiap saat karena anak-anak selalu aktif dan membuat berantakan, rapihkan rumah pada saatnya saja, manfaatkan waktu yang ada untuk berolahraga.

Selalu berusaha menikmati me-time setiap hari walaupun hanya beberapa menit, Anda juga perlu bersantai. Bisa itu disaat anak-anak sedang tidur atau asik bermain sendiri. Jangan memaksakan diri menyelesaikan semua pekerjaan, Anda perlu waktu bersantai sembari menikmati secangkir teh atau lainnya, sehingga efektif meredakan rasa penat.

Anda perlu menurunkan standar, misalnya dulu Anda risih jika rumah belum dipel, tapi sekarang bisa nyapu saja sudah bersyukur karena yang penting tidak ada benda berbahaya di lantai. Atau dulu baju tidur saja wajib disetrika, tapi sekarang hanya baju untuk berpegian yang disetrika. Dengan menurunkan standar seperti ini akan dapat menghemat energi dan waktu.

Anda juga harus memperhatikan diri sendiri, pastikan cukup makan, cukup istirahat dan menjalani keseharian dengan happy. Keliru jika Anda selalu menomorsatukan anak sehingga mengobarkan kebutuhan pokok diri sendiri, karena dikhawatirkan Anda sakit dan stres sehingga rumah malah semakin tidak terurus. Agar bisa membuat semua orang di keluarga sehat dan bahagia, maka Anda harus sehat dan bahagia terlebih dahulu.

Manfaatkan keberadaan daycare, tapi carilah daycare terbaik yang berkualitas. Ini sangat diperlukan terutama suami-istri bekerja dan hidup jauh dari sanak saudara. Menitipkan anak ke daycare menjadi solusi terbaik, tapi pilih daycare yang berkualitas dan perhatikan program yang ditawarkan, serta menu makan yang diberikan sehat. Sekarang sudah banyak bermunculan daycare berkualitas, bahkan terdapat daycare dengan playground luas dan ada kolam renangnya, ada tenaga ahli, dokter tumbuh kembang anak, laporan perkembangan anak, fasilitas pemeriksan gigi tiap 6 bulan, dll.




Tulisan Terkait: