21 Cara Agar Anak Betah Belajar di Rumah


Hal yang perlu dilakukan orangtua yaitu memberi anak motivasi, serta memberikan pendampingan dan perhatian yang cukup di rumah. Sayangnya banyak orangtua yang cuek atau terlalu sibuk dengan pekerjaan sehingga jarang memperhatikan anak, akibatnya anak jadi malas-malasan saat dirumah. 

Perlu diketahui, seharusnya ada interaksi intens antara orangtua dan anak dalam setiap harinya. Orangtua harus hadir di dalam kehidupan anak, sehingga anak merasa diperhatikan dan tidak merasa kesepian. Berikan anak semangat, kehadiran orangtua sangat berarti bagi anak.

Anak Belajar di Rumah
Ilustrasi Anak Belajar di Rumah. Photo credit: istockphoto.com|ValuaVitaly

Orangtua jangan malas untuk memberikan ucapan yang dapat menyemangati anak, sehingga membuat pengalaman anak belajar di rumah menjadi lebih berkesan. Selain itu juga sering-sering mengapresiasi anak.

Saat anak sedang malas belajar padahal sudah diingatkan, maka hindari tindakan agresif seperti memarahi anak apalagi memukulnya. Orangtua harus tahu bahwa tindakan agresif terhadap anak justru membuat anak stres dan suasana hatinya menjadi buruk. Jika anak sampai stres dan bad mood, maka ia tidak akan bisa fokus untuk belajar.

Orangtua juga harus bisa menjadi guru ‘alternatif’ yang mumpuni untuk anak-anaknya di rumah. Siapkan fasilitas belajar yang diperlukan dan buat kondisi rumah senyaman mungkin untuk anak belajar, misalnya dengan menyediakan meja dan kursi yang sesuai dengan tinggi anak.

Bisa juga menyulap salah satu ruangan di rumah menjadi ruangan khusus belajar, pastikan ruangan tidak terlalu sesak dengan barang-barang sehingga anak merasa cukup lega dan nyaman saat belajar disana. Pokoknya sediakan tempat yang nyaman sehingga menciptakan suasana belajar yang menyenangkan dan kondusif.

1. Anak nyaman dan betah di rumahnya sendiri. Agar anak betah belajar di rumah, pertama-tama pastikan anak merasa nyaman dan betah saat di rumahnya sendiri, sangat penting untuk menciptakan suasana rumah yang positif. Pilih dengan bijak kata-kata yang digunakan di dalam keluarga, orangtua perlu merenungkan apakah selama ini lingkungan rumah menjadi tempat yang positif bagi anak atau justru menjadi tempat negatif karena penuh dengan kata-kata toksik dan tindakan yang menyakitkan anak.

Tentu sulit mengontrol bagaimana dan dengan siapa anak berbicara di sekolah atau lingkungan pergaulannya, tapi orangtua bisa mengontrol sepenuhnya seperti apa suasana yang ingin dibangun di rumah. Kata-kata dan nada bicara yang orangtua gunakan saat berbicara dengan anak, akan sangat mempengaruhi tingkat kenyamanan dan kebetahan anak di rumah. Tempat yang paling aman dan nyaman bagi anak seharuanya adalah rumah dan orang-orang di dalamnya. 

Hal positif yang harus dilakukan orangtua adalah memberikan apresiasi dan dukungan yang tepat untuk anak. Pada dasarnya anak-anak punya keinginan kuat untuk belajar hal baru, tapi terkadang ia mengalami kegagalan. Disinilah kata-kata dari orangtua berperan penting, termasuk memberikan support untuk anak.

Saat anak melakukan hal-hal yang baik, maka orangtua jangan malas untuk mengapresiasi anak, yang bisa berbentuk pujian ataupun hadiah. Jika orangtua bisa bersikap positif terhadap anak, ini akan menambah energi dan semangat anak saat belajar di rumah.

Adapun jika orangtua sering memarahi dan bersikap kasar pada anak, nantinya menyebabkan semangat anak jadi rendah. Berikan anak kasih sayang dan perhatian tulus, hormati privasinya, juga secara rutin adakan kegiatan bersama di keluarga, dengan begitu anak bisa merasa nyaman dan bahagia di rumahnya sendiri. Selain itu hindari tindakan yang suka menekan, menuntut atau memberikan beban kepada anak, misalnya menuntut anak harus ranking satu.

2. Hindari anak belajar sambil rebahan di kasur. Belajar sambil rebahan di kasur bisa membuat badan pegal, kepala pusing dan konsentrasi buyar. Selain itu belajar sambil rebahan di kasur bisa membuat ngantuk, bahkan anak nantinya bisa tertidur saat belajar sambil rebahan. Jadi hendaknya anak belajar di meja, usahakan tempat duduknya memiliki sandaran dan busa yang nyaman untuk duduk. Juga usahakan posisi meja tidak terlalu rendah maupun tinggi dari posisi duduk anak. 

Pastikan ruangan anak belajar punya pencahayaan yang baik, kondisi pencahayaan yang buruk atau minim bisa membuat mata dan kepala anak gampang pusing saat belajar, akibatnya anak jadi tidak betah belajar. Selain itu belajar di tempat dengan pencahayaan yang buruk cenderung memicu perasaan malas dan rasa kantuk. Mata juga menjadi bekerja terlalu keras sehingga membuat mata cepat letih.

3. Anak-anak memerlukan suasana rumah yang hangat dan nyaman untuk belajar, didukung dengan kelengkapan fasilitas (tapi tidak harus mewah). Cara berinteraksi atau berkomunikasi di keluarga juga sangat memengaruhi kenyamanan anak belajar di rumah. Orangtua harus tahu bahwa anak sangat ingin didengar perkataannya, lalu diajak berdiskusi dan dihargai pendapatnya.

Jika anak merasa bahagia, damai dan penuh cinta maka ini dapat mengoptimalkan kerja otaknya untuk memproses segala data, informasi dan kecerdasan. Adapun jika rumah dipenuhi suasana yang mencekam, itu akan membuat anak sulit belajar dan sulit memproses informasi di otaknya.

4. Buat jadwal yang jelas agar anak tetap aktif dan dapat belajar dengan efektif. Ketika membuat jadwal, libatkan anak serta dengarkan pendapat dan keinginanannya. Selain itu dengan jadwal yang jelas membuat anak dapat mengetahui dengan cepat mengenai apa yang harus dilakukan.

5. Pertahankan rutinitas harian anak dengan rapi. Penelitian menemukan bahwa anak-anak bisa konsisten dan merasa lebih nyaman ketika kehidupan mereka memiliki rutinitas yang dapat diprediksi.

6. Buat sistem reward. Sistem reward atau penghargaan menjadi cara yang bagus untuk memotivasi anak, penghargaan menjadi ‘tool’ canggih untuk mendorong anak melakukan sesuatu yang awalnya kurang disukainya. Berikan anak penghargaan atas kerja keras dan perilaku baiknya.

7. Orangtua hendaknya melakukan pengawasan dengan tetap menghargai privasi anak. Hal itu karena jika anak terlalu diintervensi menyebabkan anak jadi tidak nyaman, bahkan tidak betah belajar. Selain itu ajak anak diskusi untuk menyepakati kapan waktu belajar, dengan begitu anak akan respect ke orangtuanya, bahwa mengawasi itu bukan suka ikut campur melainkan mendampingi, memfasilitasi dan membimbing.

8. Jauhkan benda yang bisa membuat anak kehilangan fokus. Saat anak belajar di rumah pasti ada hal-hal yang bisa menimbulkan gangguan dan membuat sulit fokus. Gangguan bisa datang dari TV, gadget, mainan dll. Minimalisir akses ke hal-hal yang bisa mengganggu kegiatan belajar. 

9. Pastikan kebersihan ruangan belajar, ini penting agar menciptakan suasana yang nyaman saat belajar, dan membantu pikiran lebih jernih untuk menyerap setiap pelajaran. Jangan sampai ruangan kotor ataupun sumpek.

10. Sediakan kelengkapan alat-alat yang digunakan untuk belajar di rumah. Saat belajar di sekolah bisa meminjam alat-alat belajar kepada teman, tapi kalau belajar di rumah pastikan menyiapkan sendiri alat-alat tersebut. Jangan sampai alat-alat belajar tidak diperhatikan karena sangat mengganggu proses belajar nantinya. 

11. Sediakan camilan ringan yang sehat, misalnya potongan-potongan buah strawberry atau lainnya. 

12. Usahakan koneksi internet di rumah berjalan dengan baik.

13. Luangkan waktu untuk hiburan bersama, selain itu berikan waktu anak bermain setelah belajar. Buat kesepakatan bersama tentang lamanya waktu bermain, misalnya 90 menit.

14. Usahakan agar anak tetap terhubung dengan dunia luar. Jika anak ‘terisolasi’ dari dunia luar, nantinya dapat membuat pikiran sumpek, jenuh bahkan depresi, dampaknya fokus dan semangat belajar pun menurun secara drastis.

15. Orangtua juga dituntut untuk kreatif menciptakan aktivitas-aktivitas yang melibatkan kegiatan fisik atau motorik anak.

16. Ajarkan anak untuk beristirahat yang cukup dan jangan memaksakan diri terburu-buru menyelesaikan semuanya. Belajar berlebihan hingga lelah justru membuat otak tidak dapat menyerap informasi secara optimal.

17. Hindarkan anak dari distraksi. Jauhkan ruang belajar dari distraksi seperti terlalu banyak mainan atau barang-barang lain yang membuat tempat belajar terlihat berantakan. Ruangan yang tertata rapi dapat meningkatkan konsentrasi dan peforma belajar anak.

18. Agar anak tidak mudah bosan maka dapat mengajak teman sebaya anak untuk belajar bersama. Bersama teman sebayanya, anak dapat saling belajar satu sama lain, berinteraksi dengan lebih seru, bertukar pikiran, hingga melatih keterampilan sosial.

19. Belajar di rumah sama halnya seperti belajar di sekolah, sehingga belajar di rumah juga tetap harus memiliki konsistensi dan jadwal yang jelas. Hal ini agar membuat anak tetap disiplin meskipun belajar di rumah.

20. Jangan paksakan belajar di saat rasa jenuh datang, ada kalanya rasa jenuh datang karena terlalu lama belajar. Anak perlu berhenti sejenak untuk mengalihkan pikiran ke hal lain guna mengusir rasa jenuh.

21. Orangtua perlu memasak makanan yang disukai anak, buatlah anak berpikir bahwa makanan rumah adalah yang terbaik. Memasak makanan ‘favorit’ bisa menjadi cara agar anak betah saat belajar di rumah.




Tulisan Terkait: